Ini Cara Saya Tetap Semangat Nulis

menulis
Source: Here

Berkali-kali saya ditanya soal ini: gimana caranya biar semangat nulis?

Dan, berkali-kali pula saya jawab: saya nggak punya tipsnya. Saya juga masih meraba-raba, masih belajar.

Tapi lama-lama saya jadi mikir, nggak ada salahnya kalau saya kasih jawaban dari pengalaman pribadi. Entah ini namanya tips atau bukan, yang jelas saya hanya ingin berusaha memberi jawaban.

Eum.. Diakui saya nggak punya rahasia ngawur buat bikin semangat nulis itu bangkit. Diakui hal sesepele apa pun sangat bisa berpotensi untuk membunuh mood.

Tapi saya yakin sama satu hal: TEKAD.

Tekad untuk nulis. Whatever kata orang, ketika saya memang bertekad untuk bisa, saya akan melakukannya.

nulis memang bukan kebutuhan (toh nggak nulis juga orang bisa tetep hidup), tapi bagi saya itu kewajiban. Layaknya solat, sekali aja saya ninggalin, pasti ngrasa bersalah, ngrasa dosa, ngrasa ada yang kurang. Bedanya, kalo solat itu diwajibkan sama Allah, kalo nulis itu diwajibkan sama diri sendiri. Makannya sehari aja gak nulis, saya pasti ngrasa salah, ngrasa dosa, ngrasa ada yang kurang.

Itulah yang bikin saya berusaha membuka dada lebih lapang saat kesulitan datang. Berusaha menghidupkan mood dan tak henti menemukan inspirasi.

Saya hanya perlu membuka lembaran kosong, mengangkat pena, mengayunkan jemari dan membiarkan pena saya terus menari. Jangan biarkan pena itu berhenti sekali pun sudah tak ada kata yang mampu ditulisnya. Juga jangan biarkan jemari menghapusnya sebelum kita yakin bahwa kita sudah sampai di titik terakhir.

Jika pena itu berhenti di tengah jalan tanpa kita minta, cobalah untuk mengalihkan fokus. refresh otak, sebagaimana gadget atau komputer yang lelah minta direfresh. Saat itulah kesempatan saya untuk membaca buku lebih banyak, menonton film lebih banyak, mencari informasi lebih banyak, juga berusaha mendengar dan menyapa lebih banyak. Semua itu bekal untuk melanjutkan tarian pena.

Setahu saya, semangat dalam hal apa pun bisa datang dari dua cara: dari luar (dari orang lain) dan dari dalam (diri sendiri). termasuk semangat nulis. Tapi kekuatan terbesar yang sudah saya rasakan adalah, semangat dari dalam, dari diri sendiri.

Diri sendiri lah yang tahu kapan mood turun dan naik, kapan semangat lemah dan membara. So, kenali semangatmu! :)

Sekarang gantian saya yang nanya: dalam 24 jam, berapa jam yang Anda pakai untuk nulis?

Facebook Comments

Leave a Reply

8 thoughts on “Ini Cara Saya Tetap Semangat Nulis

  1. ibnu ch says:

    Ini yang saya alami. Semangat menulis selalu hilang, jadi blog jarang di update, padahal dah 2tahunan Mengudara :D
    Makasih Tipsnya, semoga saya bisa ikut jejaknya agar bisa membangkitkan semangat menulis. Salam

    • damai_wardani says:

      hehe.. sebenernya kita senasib, mas.. ayo kita bangkitkan semangat lagi dari sekarang. :)

      matur suwun sudah mampir..

  2. novia erwida says:

    Aku nulis tergantung mood aku dan bayiku hiks.. RAda susah mengatur jadwal kalau dah punya baby, padahal cerita soal bayi ga habis2, waktunya yang mepet :(

    • damai_wardani says:

      iya, mak.. kalau bayi masih blon bisa ditinggal emang kudu pinter ngatur waktu buat yg lain.. hehe..
      semoga nanti ke depan bisa punya waktu lebih lama buat nulis ya mak, :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *