Penanya Iseng Bikin Kesal? Pentung Saja Pakai Palu!

Ilustration
Ilustration

Kondisi sedang ruwet, wajah kusut, otak lelah, mata ngantuk, tapi tugas atau kerjaan masih seabreg. Eee.. Tiba-tiba ada pesan masuk via SMS, FB, atau mention di Twitter, hanya menanyakan kabar, basa basi, atau sekedar say hi. Gimana rasanya, sob?

Kalau saya, jujur, pingin mentung pake palu!

Bukan, sama sekali bukan ingin merasa “sok”, atau apalah istilah yang tepat untuk menyebut “arogansi” saya itu. Saya juga tidak minta untuk “dimengerti”, tidak sama sekali. Apalagi sampai “somse” alias sombong sekali, wah itu tidak pernah terlintas dalam benak saya.

Saya hanya merasa terganggu. Hanya itu.

Betapa tidak. Misal saya dikejar waktu untuk menyelesaikan tugas, sedang fokus, sedang serius, sedang bertekad bisa selesai tepat waktu, kok tiba-tiba ada yang nyeletuk di SMS, FB, ato sosmed lain dengan message begini:

“Cewek.. :) “

Atau

“Awewe.. :)”

Atau

“Hai, apa kabar?”

Atau

“Lagi ngapain, mbak? Kayaknya always on yah”

Atau

“Mikuuum..”

Atau

“Somse euuuuy gak pernah nyapa!!!”

Atau

“Kemana aja? Kok gak pernah keliatan?”

Dan atau-atau yang lain.

BAG! BIG! BUG! DEEERRR!!!!

Suer, rasanya pingin mukul pake palu!

Terlebih jika saya diam, tidak membalas, atau menon-aktifkan tanda on chatting, pasti mereka tidak selesai mem-bully dalam 5 menit. Komen ini lah, anu lah, itu lah, yang membuat telinga semakin panasssssss.

Akhirnya, konsentrasi saya BUYAR, sodara-sodara! Setelah itu pasti malas meneruskan tugas. Nah, ini yang BAHAYA: OVERLOAD DL!!!

Makannya sering saya menanggapi dengan bahasa halus, simple, tapi ngena. Begini jawabannya:

“Maaf, ada yang bisa saya bantu? Atau saya banting? Kalau tidak ada, saya pamit mau menyelesaikan tugas dulu, ya. Jika ada pertanyaan yang sekiranya butuh jawaban panjang kali lebar dan luas, akan saya jawab nanti setelah tugas saya beres. Maklum, otak udah kusut tapi tugas masih numpuk. :) Terima kasih atas pengertiannya.”

Biasanya awal-awal masih mempan. Mereka minta maaf lalu menyudahi. Tapi, banyak juga yang tidak jera. Malah bahagia dengan penderitaan saya dan berkata macam-macam. Astaghfirullah… yang begini ini yang harus diketok pake PALU!

Jujur, saya heran. Super heran. Kenapa orang Indonesia hobi banget mengganggu ketenangan orang? Hobi banget mem-bully orang? Hobi banget melihat orang susah? Dan hobi banget melanggar batas PRIVASI orang lain?

Ini sudah terjadi berulang kali pada saya, dan baru sekarang saya meluapkan kekesalan. Atau barangkali hanya saya yang menemui makhluk-makhluk seperti itu? Jika iya, maka itu lebih baik, karena saya tidak ingin Anda mengalaminya.

Pertanyaan terakhir: gimana caranya mentung pakai palu via SMS, FB, atau Twitter? Nah, lho!

—Maaf, postingan ini memang agak kacau—

Facebook Comments

Leave a Reply

25 Comments


  1. ·

    Bullying is Our Hobby….wkwkwkwkkkkkkk
    sabar2..sabar2..klo sabar nti tambah cantik loh..gwhwgwhwgh

    Reply

  2. ·

    tanpa sadar kita juga kerap tergoda apa yg dilakukan orang. si a mo ngapain ya. si b mo ngapain pula. saya sering mengalami spt itu. dan paling enak kalau saya sudah mencela keburukan orang.

    persis spt filmnya james wan. orang bilang takut, tapi seringkali tanpa sadar menikmati ketakutan itu. sifat spt itu yg digarap sutradara. gmn menggiring orang pada satu titik ketakutan, mengendorkan lagi, menakuti lagi, dst..

    sama halnya dengan ketakutan. saya seringkali menikmati keburukan orang. kalau ada kata bijak yg saya komentari hanya skedar pembenaran perilaku saja. tapi sejujurnya saya menikmati. kalau ga ada orang aneh yg harus dikomentari rasanya ga asyik. itulah, diam2 saya terjangkit kepo, diam-diam saya seneng liat orang abnormal dalam perilaku, karakter, maupun sifat.

    kalau perlu ketenangan, napa ga matiin semua sumber interaksi. hp, sosmed, dll. dimatiin. its oke. bagaimana kalau ada orang lain mengabarkan sesuatu?

    Seberapa penting kah kita :-).

    Dalam situasi penting saya pernah nekad naik gunung. 3-4 hari. pas pulang banyak sms masuk. hahaha.. saya cuma ketawa. ternyata merespon itu bukan hanya etika, tapi juga kebiasaan.

    kapan etika kapan itu kebiasaan, kita sendiri yg menilai

    Reply
    1. damai_wardani
      ·

      walah, panjang banget nih masukan dari om gembul. ampe bisa bikin satu postingan lagi. xixixix..

      di-iya-in aja deh, meski ini bukan soal penting atau tidak pentingnya diri ini, ini hanya soal keisengan orang-orang yang mungkin juga tidak menganggap diri ini penting. tapi bisa jadi hobinya begitu alias melakukan hal yang sama ke orang lain.

      overall, makasih masukannya, om :)

      Reply

  3. ·

    SMS iseng,nakal dan promo datang setiap hari
    Konon ini ulah applikasi yang dirancang khusus untuk menebar SMS.
    Saya sih kadang memanfaatkan untuk postingan,lalu saya delete
    Salam hangat dari Surabaya

    Reply
    1. damai_wardani
      ·

      heuheu.. kalau yang ini beda lagi pakdhe, bukan otomatis tapi disengaja banget, xixixi

      salam hangat dari Bandung, pakdhe :)

      Reply
    1. damai_wardani
      ·

      aissh, biasa aja kali ooom, :D

      Reply
  4. Muniful Iqbal
    ·

    sabar … sabar .., bun … , haha ,.. aku gax bisa membayangin bunda pas lagi memposting ini .., wkwkw, pasti mukanya tampak campur aduk ,,, hehe

    Reply
    1. damai_wardani
      ·

      xixixix.. ya begitulah :D

      Reply

  5. ·

    Sabar ya, Mbak…
    Semoga aktivitasnya lancar jaya deh :)
    Saya malah jarang disapa #eh #curcol :D

    Reply
    1. damai_wardani
      ·

      ahaha.. ya uda sini tukeran posisi, mak biar mak aja yg disapa :D

      Reply

  6. ·

    hmmm… bukannya berarti bnyk yg ks perhatian tuh? xixixi… meskipun caranya menyebalkan… eh, diajak becanda balik aja kali.. biasanya orang mbully itu makin menjadi saat niatnya mengganggu tercapai… bwahaha… pengalaman jadi korban ;p … salam kenal mak!

    Reply
    1. damai_wardani
      ·

      iya, mak. memang membully itu menyenangkan buat mereka yg hobi. hehhe

      salam kenal kembali, :)

      Reply
    1. damai_wardani
      ·

      untung gak ampe muntah ya mak, hahha

      Reply

  7. ·

    untungnya saya tidak usil dengan sms, kan tidak tahu nomornya

    he.. he… semoga diberikan ketabahan dan diterima segala amal

    salam dari pamekasan madura

    Reply
    1. damai_wardani
      ·

      hehe.. aamin, mas citro. matur suwun sudah berkunjung, :)

      salam hangat dari bandung, :)

      Reply

  8. ·

    inilah salah satu bukti bahwa manusia itu memang mahluk sosial yang tidak bisa hidup sendirian di dunia ini, selalu saja ada saat berinteraksi dengan manusia lain, tidak peduli apakah manusia lainnya merasa terganggu atau tidak….salam :-)

    Reply
    1. damai_wardani
      ·

      nah, justru karena manusia dilahirkan sebagai makhluk sosial, makannya perlu bijak dalam berinteraksi. agar manusia lain tidak terganggu. betul begitu, kan? hehe :)

      salam damai, :)

      Reply

  9. ·

    wkwk.. jd inget, pas lg hectic ada yg iseng ngajak chat. dijawab seperlunya lalu aku bilang maaf lg sibuk. malah di sindir dg kalimat “sibuk chat sm yg lain ya?” gk sopan yak! solusinya nggak usah nyalain aplikasi chatnya ;)

    Reply
    1. damai_wardani
      ·

      hahaha… ternyata ada yg senasib, :D

      Bener mak, matiin aja semuanya ya, :D

      Reply
    1. damai_wardani
      ·

      HAHAHA.. engga kok mak, emang dasar udah saking keuheulnyah :D

      Reply

Leave a Reply to Luthfi Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *