Refleksi Moment Special

Pernahkah Anda mendengar kata Special                                        ? Tentu. Pernahkah Anda mendapatkannya? Ya. Kapan? Tentu dalam momentum yang                                         Special                                         pula, bukan? Tepat sekali. Apakah itu? Sebagian besar orang mengatakan bahwa moment special itu salah satunya adalah Hari Ulang Tahun                                        .

Ya, hampir semua yang berbau special itu ada di hari ultah. Mulai dari ucapan special, perayaan special, kado special, kue ultah special, dan special-special lainnya yang tak dapat terinci. Kenapa demikian? Karena kebanyakan orang menganggap peringatan (perayaan- red) ULTAH ITU PENTING. Hingga mereka tak mau melepas begitu saja tanpa kenangan indah yang melekat dalam ingatan.

Hal inilah yang melatarbelakangi adanya specialisasi ultah. Bukankah salah satu syarat Terkenang                                         itu karena Special?                                        . Mereka merasa bangga dan bahagia bila hari itu benar-benar menjadi moment berharga untuk mereka.

Namun, andai sedikit saja mata hati kita terbuka, benarkah apa yang mereka lakukan itu? Memang, memperingati momentum berharga itu tidak dilarang. Bahkan Islam pun mengajarkan untuk memperingati Maulid Nabi (Hari Kelahiran Nabi Muhammad Saw.), Nuzulul Qur’an (Hari turunnya Al-Qur’an), dan sederet hari besar Islam lainnya. Hanya saja, terkadang apa yang kita lakukan itu kurang pas dengan apa yang islam ajarkan. Alias salah cara. Nah, inilah yang perlu kita introspeksi bersama.

Lalu, bagaimanakah cara yang benar untuk merayakan hari special _ultah_ itu? Apakah                          dengan pesta pora yang diselimuti gemerlap dunia? Ataukah dengan mengundang semua teman kita untuk menyaksikan potongan kue tart dan tiup lilin special? Atau syukuran dengan nasi kuning sederhana? Atau malah tidak dirayakan sama sekali?

Baiklah, semoga Anda tidak keberatan membaca tulisan ini hingga titik terakhir.

Setiap Kita berulang tahun, pastilah ucapan Selamat                                         yang kita terima dari orang-orang yang masih perhatian pada kita. Kenapa Selamat                                        ? karena mereka menganggap kedewasaan kita bertambah seiring dengan bertambahnya usia kita. Mereka juga berharap plus mendo’akan segala hal baik akan bertambah dalam hidup kita.

Namun, bila kita telaah lebih dalam, bertambahnya usia kita berarti berkurangnya umur yang sudah menjadi takdir kita. Demikian orang kebanyakan menyebut _bertambah identik dengan usia, berkurang identik dengan umur_. Salah satu buktinya, kita bisa mengurangkan tahun meninggalnya seseorang dengan tahun lahirnya. Pasti hasilnya minus. Inilah pertanda bahwa umur sesorang semakin berkurang.

Bila memang benar demikian, pantaskah kita berhura-hura dan berpesta pora merayakan umur kita yang makin berkurang? Kesempatan kita untuk amar ma’ruf nahi munkar, untuk mendahsyatkan diri dalam bimbingan jiwa sejati, menggapai segala angan dan mimpi, pun kesempatan untuk mempersiapkan segala bekal menuju pangkuan-Nya juga berkurang?

Pembaca yang budiman, Raihan pernah berpesan dalam senandungnya yang terinspirasi dari QS. Al Ashr:

Demi masa                                         sesungguhnya manusia kerugian

Melainkan yang beriman dan bermal soleh

A                                                                                                                        a                                                                                                                                                                                                        ..a                                                                                                                                                                                                        …a                                                                                                                                                                .a                                                                                ..

Demi masa                                         Sesungguhnya manusia kerugian

Melainkan yang berpesan dalam kebenaran dan kesabaran

A                                                                                                                                                                .                                        a                                                                                                                                                                                                        .a                                                                                                                                                                                                                                                .a                                                                                                                                                                                                        ..a                                                                                                                        

Gunakan kesempatan                                                                                  yang masih diberi

Moga kita takkan menyesal

Masa usia kita jangan disiakan

Karena ia takkan kembali

Ingat lima perkara sebelum lima perkara

Sehat sebelum sakit

Kaya sebelum miskin

Muda sebelum tua

Lapang sebelum sempit

Hidup sebelum mati

Hidup sebelum mati

Menyikapi hal ini, Imam Syafi’i rahimahullah berkata, Seandainya manusia memahami ayat ini, cukuplah agama baginya                                                                                , apa maksudnya? Surat ini merupakan intisari bahwa hidup adalah kumpulan waktu. Orang yang tak mampu menggunakan waktu dialah orang yang dijamin akan rugi, bak orang yang sudah mati.

Tentu pembaca tidak ingin hanya menjadi penonton dalam panggung sandiwara, atau sekedar menjadi pembantu umum dalam sebuah acara. Berbagai momentum lewat, kesuksesan minggat, kebahagiaan pun tak dapat. Jangan sampai                          Ujuduhu kaadamihi                                         -keberadaanya seperti tak ada, karena tak ada gunanya- menimpa diri kita.

So, ucapan selamat hanya pantas diucapkan pada mereka yang berhasil memberdayakan waktu untuk memberdayakan diri dalam bertambahnya usia seiring berkurangnya umur kita. Bukankah begitu? Sayangnya, moment special yang sebenarnya ini justru sering terlupakan.

Ada dua nikmat dimana banyak orang tertipu dengan keduanya: nikmat sehat dan waktu luang                                        . (HR. Bukhori dari Ibnu Abbas)

Akankah Anda menyiakannya lagi?

***

Postingan terkait:

My Special Birthday

Facebook Comments

Leave a Reply

2 thoughts on “Refleksi Moment Special

  1. Estiko says:

    Sungguh catatan yang sangat bermakna. Semua itu cukup membuat orang yang membacanya ersadar, bahwa sesungguhnya usia kita setiap tahun di dunia ini telah berkurang. Namun, kita tidak tahu, berapa sisa usia kita yang tersisa, serta apakah kita sudah cukup membawa amal kita untuk menghadap-Nya.

    yupz.. you are right. thanks for your visiting

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *