Leave a Reply

26 Comments

  1. mang an
    ·

    Klo terus2an bgini, 180 derajat bisa2 kamu lbh konsen mikirin tarif bulanan kos ketimbang materi kuliah :P

    smg tulisanmu terbaca dg baik,

    syukur2 para aparat terkaitnya bakal 180 derajat bakal bantuin mikir buat anak2 cerdas kya kmu :D

    maju terus indonesia!

    Reply
    1. damai_wardani
      ·

      hihihi… makasih, mang. iya nih. bete diusilin ma pemilik kos yg gokil, jadi sekali2 perlu bergokil ria. mumpung momentnya pas. hihih… makasih dah berkunjung, jangan kapok ya.

      Reply

  2. ·

    PLN., kalau kinerja buruk sering dicaci., meski kinerja baik jarang dipuji..
    hehehe., memang sudah sewajarnya kalau setiap pihak bekerja dengan baik sesuai dengan bidangnya..

    Reply
    1. damai_wardani
      ·

      bener, makasih sudah mampir ya. :) jangan bosen main lagi.

      Reply

  3. ·

    wah, mahal banget tuh Mae. Kalo di Jogja aku pakai komputer, laptop, rice cookier, air dll cuma bayar Rp. 25.000/bulan.
    Di Jogja paling mahal buat bayar listrik tuh kayaknya cuma sekitar Rp. 50 perorang.
    Btw, nice info.

    Reply
    1. damai_wardani
      ·

      ya emang mahal. kalo gak mahal ya aku gak bakal komplen. :)
      makasih kunjungannya, :)

      Reply

  4. ·

    Kasihan ya mbak, biayanya mahal banget itu, yang sabar ya mbak
    (ngenes belum bayar kosan juga)

    sukses lombanya mbak

    Reply
    1. damai_wardani
      ·

      hehe.. iya nih mas imam, bener2 kudu sabar. :) amiin, nuhun. makasih kunjungannya,

      Reply

  5. ·

    emang koq ibu kos tu bagai monster dari kutub utara yg memiliki taring panjang berbadan besar berkaki dan tangan penuh duri.

    ngomong2 soal pengalaman neh. saya sampe ga mau nginap lagi di kosan teman. bayangin. masa saya harus bayar 25rb untuk nginap semalam. alasannya seh untuk listrik dan air.

    ga mikir apa saya cowok. jelas jarang mandi. dan itupun cuma duduk2. krn ga bisa tidur. cowo ketemu cowo ya begandang.

    Sekali lagi buat ibu kos. #gotohell. #pemalakberbajupolkadot.

    Ya Allah, Lindungi aku dari godaan ibu kos yang terkutuk

    Reply
    1. damai_wardani
      ·

      hahah… disini kalo nginep 20 ribu per malem. ternyata ada yg lebih mahal, 25 ribu. :P jahat amat nih julukannya, tapi emang bener sih. hehe

      Reply

  6. ·

    Biuh…, sepetak kamar biaya listriknya per bulan sampai Rp 77.500??
    Apakah tarif listrik di tempat kos yang lain juga rata-rata segitu, Mbak Damae? Saya pikir, pemilik kos ketika membayar total tagihan ke PLN, tentu akan tahu bahwa selisih dari pembayaran listrik anak kos akan besar sekali.

    Reply
    1. damai_wardani
      ·

      ya memang begitu, pa. :) malah ada yang laptop doang 20 ribu. ah, pokonya menyiksa sekali. :)

      terimaksih telah berkunjung, :)

      Reply

  7. ·

    hehe memang iya ada pemilik kost yang sistem biaya utk listriknya seperti itu, dan ini sebenarnya merugikan anak kost

    kalau setiap kamar kontrakan ada rekeningnya satu2 lebih asyik apalagi dg sistem pulsa :)

    Reply
    1. damai_wardani
      ·

      ya, begitulah memang. sangat merugikan. :) betul, tapi baru satu dua yg memberlakukan sistem pulsa.

      Reply
    1. damai_wardani
      ·

      amiin.. makasih kunjungannya, :)

      Reply

  8. ·

    Waduh … kalo liat tarif yang seperti itu, saya cuma bisa bilang: koq keliatannya pemilik kos mengambil keuntungan dari tagihan listrik ya? bukannya ditanggung bersama ck ck ck …

    ya itu karna mereka kurang wawasan dan kesadaran terkait pembayaran listrik yg benar. :) terimaksih atas kunjungannya,

    Reply

  9. ·

    memang kebijakan seperti itu memberatkan anak kost ya mbak. semoga pemilik kostnya baca artikel ini trus bisa lebih bijak …
    semoga sukses dengan lombanya mbak …

    Reply
    1. damai_wardani
      ·

      amiin, makasih. tapi sayangnya pemilik kost rata2 ga kenal internet. hiks22… :'(

      Reply

  10. ·

    benar-benar perhitungan dan matre…sekalian ja nafas di kosan dibebani biaya. wah kalau di mesir biaya kos cukup 250 pounds atau 400rb, udah apartemen baru, fasilitas kaya kompor gas, kulkas, pemanas air Dll, disediakan tuan rumah, dan deket sama taman Al-Azhar, pas buka balkon kamar,,pemandangan hijau yang menyejukan mata. wah pak RTnya mesti mengumpulkan bapak kosnya supaya diberi penerangan mengenai biaya kosnya..haraus transparan,,

    Reply
    1. damai_wardani
      ·

      :) hanya ada di indonesia ya khi,

      Reply

  11. ·

    Gak ada sama sekali discountnya ya? Padahal pemakaian selalu naik. Kalau kita belanja saja semakin banyak semakin besar discountnya! #Tepokjidat

    Reply
    1. damai_wardani
      ·

      iya, ga ada sama sekali. makasih kujungannya. :)

      Reply

  12. ·

    Kalau di tempat saya urusan listrik dan air diserahkan ke anak kos. Jadi pemilik rumah kos memiliki dua buah meteran listrik. Satu untuk pemilik (1300W – kelas R1) dan satu lagi untuk anak kos (1300W – kelas B1). Masalah bayar membayar, anak kos sendiri yang mengurus. Biasanya satu bulan seluruh kamar (13 kamar) habis 450ribu. Tinggal dibagi sesuai barang bawaannya. Paling mahal pun sekitar 45ribu (bawa TV dan komputer). Sisa pembayaran listrik buat beli gas kalau ada yang mau masak atau dibelikan makanan untuk dimakan bareng-bareng di teras tengah kos.

    Reply
  13. ibnu mulyant
    ·

    Syub-hat soal hitungan listrik (jg tagihan air) perbulan di tiap kamar kost menjadi langkah penghambat pertama membuat kost belasan kamar, krn dalam mencari rizqi harus (wajib) yg halalan-thoyiban (tdk zholim mkn harta orang, apalagi harta dari yg haram).

    Lantas apakah sy harus bt kost kecil max 5 kmr dgn tarif adil tiap anak kost yg menentukan besarannya biaya yg dipakai ditanggung bersama-sama, hemat borosnya mereka pakai listrik&air mereka yg tentukan tentu hak masing2 anak harus mendapat hak yg sama krn semua biaya bulanan ditanggung bersama, jd adil soal biaya tagihan listrik&air terhitung jelas.

    Semua penghuni dalam satu rumah kost itu bersepakat bersama setuju dgn aturan yg dibuat pemilik kost yg mau menerapkan azas keadilan ini agar masing-masing anak kost saling rela/ikhlas soal besar kecil pemakaian bersesuaian dgn hak yg mereka terima secara adil krn jumlah biaya bulanan ditanggung bersama. Soal hak ini cukup penting supaya semua mendapat porsi hak yg sama.

    Krn sy bukan electrical graduate hanya bisa berharap agar ada breakthrough dan inovasi dari PLN utk create alat khusus (MCB rating khusus) bt pengusaha kost yg memiliki puluhan kamar kost dgn machine penghitung teknologi baru penghitung biaya pemakaian listrik tiap2 kamar, apakah bisa jg utk menghitung biaya pemakian air tiap kamar yg memiliki toilet inside, pertanyaannya apa bisa itu para sarjana ahli dibidangnya menciptakan kedua alat tersebut? Sy rasa bisa, bisa. Antusias sy penuh harap kpd PLN dan Perusahaan air negara.

    Reply

  14. ·

    itu mah masih mendingan di bandingin kosan gue, kosan gue mah listrik dan airnya sebulan bisa sampai 192rbu -___- padahal alat listrik di kamar cuma TV, Kipas angin, dispenser, rice cooker, setrika, printer, laptop dan handphone. biaya termurah yang pernah saya bayar selama ngekost yah 78rbu itupun tinggal di kosnya cuman 10 hari doangg -___-

    wah wah wah, mahal banget itu mbak. dimana itu?
    harus ada upaya konkrit untuk mencari solusi terbaik ya mbak. biar anak kos tidak dizolimi terus

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *